Kampung Inggris, Ibarat Ngekos plus Gratis Belajar Bahasa Inggris

Buat kamu yang biasa tinggal di kota besar semacem Jakarta ataupun Depok -kaya saya- pasti bakal betah kalo dateng ke kota ini,  Kediri. Penasaran kenapa? Hehe.. OK, saya cerita dulu sedikit. Awal Juni 2015 kemarin, saya ke Kampung Inggris. Perjalanan dimulai dengan survey kecil-kecilan lewat google soal tempat kursus yang cocok, program yang mau diambil, biaya, penginapn, plus juga transport dan lain-lainnya.

Kebetulan, partner in crime sekaligus teman sekamar saya di kos (bukan sekasur ye :p), Irul namanya (bukan nama sebenarnya), anak teknik 2009 ini pernah ke Kampung Inggris tahun 2014 lalu, dia ngambil program TOEFL di Elfast selama sebulan full. Tanpa pikir lagi, pas banget nih sama yang saya butuhin, saya emang pingin banget ningkatin kemampuan bahasa inggris saya terutama buat dongkrak nilai TOEFL. Dan .. jadilah saya ambil kursus di Elfast, sebulan.

Oya buat kamu yang mau ambil program ini, namanya TOEFL Camp, dengan total pertemuan 5x sehari, materinya diantaranya listening, reading, grammar, dan yang paling greget yaitu scoring semacam simluasi TOEFL yang jumlahnya sampe 13x alias 3x perpekan. Lumayan bikin mabok. hehe..

Kamu pasti nyangk wah .. biayanya pasti mahal, belum lagi ongkos campnya, biaya hidupnya, terus belum lagi beli alat tulis buku ini buku itu dan lain-lain, ya kan? Saya juga nyangkanya begitu, tapi.. Wow. ternyata apa yang saya bayangin itu sangat berbeda jauh dengan yang ada di lapangan.

Biaya program saya waktu itu sejumlah Rp 600.000,-. Udah termasuk biaya camp, program, dan modul. Dan katanya sih, ini masih terbilang mahal karena masih banyak lembaga lain yang ngasih harga lebih ga masuk akal lagi.

Lho kok gak masuk akal? Iya.. khususnya akal saya.. hehe. Saya coba flashback ke Depok sambil menyantap menu berbuka puasa saya diantara hamparan sawah-sawah di Pare. Kalau saya kos di depok, kosnya ajah udah Rp 750.000,- belum termasuk biaya hidup, beli ini beli itu deh. Makan sehari 15.000 itu udah hemar banget.. (curhat, tapi coba buktiin sendiri). Nah ini bedanya Pare, kamu bahkan bisa free kalo dateng pas bulan puasa kaya saya kemarin.

Pernah di suatu hari yang cerah, saya & beberapa kawan mencoba buka puasa di salah satu masjid di Pare, dan taraaaa.. buka puasa lengkap dengan kurma, air mineral, plus Nasi Box! Wow😀

Gak sampe disitu aja, karena mungkin dulu di awal puasa belom banyak yang tahu program takjil di masjid ini ya, jadi banyak sisa nasi Box yang ditawarkan ke kita buat bekal sahur. Ehmm.. rejeki anak soleh nih. Mantap kan?

Kalopun kamu mau beli makan di luar, ini juga asli pengalaman saya dan teman2, ketan susu yang paling khas dari Pare harganya sekitar 3.000, es dawet satu gelas hanya Rp 2.000 , gorengan 500,-an, pecel 4.000 kenyang dan nikmat, lele goreng 6.000,- dapat dua potong, es buah 3.000 dijamin kenyang dan suegerrr.. Dan pernah menjelang pulang saya beli gulai kambing hanya seharga 9000 lengkap sama nasi dan minumnya. Hmm.. hemat bin murah banget. Jauuh sama di Depok or Tangerang..

Makanya ini yang saya bilang, rasanya sih pas kalo ke Pare Kampung Inggris itu kaya nge’kos free belajar bahasa inggris, atau.. belajar bahasa inggris free kos… hehhee..

Sekian sharing yang ngalor ngidul ini,
Semoga menginspirasi. Salam anak kos!😀


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s